Ekonomi China bangkit, harga batubara melejit

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/ekonomi-china-bangkit-harga-batubara-melejit

 

Harga batubara termal di ICE Newcastle kembali menguat. Harga batubara untuk kontrak pengiriman April 2021 menguat 4,22% menjadi US$ 93,8 per metrik ton pada Jumat (19/3).

Dalam sepekan, harga batubara naik 6,89%, dan secara year to date (ytd), menguat 15,59%. Harga batubara ini merupakan harga tertinggi sejak tahun 2018.

Menurut Founder Traderindo.com Wahyu Tribowo Laksono, harga batubara kembali memanas sebagai buntut dari kenaikan harga batubara di China, sebagai konsumen batubara terbesar di dunia.

“Harga batubara listrik acuan di China naik selama seminggu terakhir. Perubahan pasokan dan permintaan memicu babak baru kenaikan harga batubara,” tutur Wahyu.

Selain itu, saat ini juga China masih terlibat perang dagang dengan Australia dan menutup keran impor batubara dari Negeri Kangguru tersebut. Setelah impor batubara dari Australia disetop, pasokan batubara di China juga ikut menurun.  

Wahyu menambahkan, kegiatan ekonomi dunia yang dimulai kembali membuat lebih banyak permintaan batubara. “Sementara inspeksi keselamatan kerja yang ketat dan langkah-langkah jaminan pasokan musim dingin telah menyebabkan kontraksi produksi,” ujarnya.

Kebutuhan batubara di China sedang naik seiring dengan kegiatan ekonomi yang kembali dimulai dan pemulihan industri yang sedang terjadi karena China berhasil mengatasi pandemi lebih dahulu dibandingkan dengan negara lain.

Untuk jangka pendek, wahyu memperkirakan, harga batubara akan berada di angka US$90-US$95 per metrik ton. “Tetapi potensi koreksi mungkin saja terjadi karena harga overbought,” katanya.

Untuk jangka menengah sampai jangka panjang, ia memperkirakan, harga batubara  akan berada di kisaran US$80-US$100 per metrik ton.

Related Regular News: