Simak rekomendasi saham Bukit Asam (PTBA) di tengah penurunan harga batubara

Sumber : https://investasi.kontan.co.id/news/simak-rekomendasi-saham-bukit-asam-ptba-di-tengah-penurunan-harga-batubara?page=all

 

Kinerja PT Bukit Asam Tbk (PTBA) sepanjang enam bulan pertama 2020 mengalami tekanan. Emiten pertambangan batubara pelat merah ini membukukan laba bersih senilai Rp 1,28 triliun.

Realisasi ini turun 35,8% dari torehan laba bersih Bukit Asam pada semester pertama 2019 yang kala itu mencapai Rp 2,0 triliun.

Analis Mirae Asset Sekuritas Indonesia Andy Wibowo mengatakan, kinerja bottom-line pada semester pertama merealisasikan 45,1% dari perkiraan Mirae Asset dan 46,5% dari konsensus setahun penuh.

Di sisi operasional, emiten penghuni Indeks Kompas100 tersebut memproduksi 11,9 juta  ton batubara hingga Juni 2020 atau turun 6,03% secara year-on-year (yoy) akibat pendemi Covid-19.

“Namun, kami yakin bahwa jumlah produksi batubara PTBA akan pulih pada semester kedua 2020 karena diperkirakan permintaan batubara global  akan lebih tinggi,” tulis Andy dalam riset, Kamis (1/10).

Untuk saat ini, Mirae Asset Sekuritas masih mempertahankan estimasi produksi batubara PTBA  hingga akhir tahun pada level 29,1 juta ton. Estimasi ini lebih tinggi dari pedoman produksi PTBA tahun ini, yakni hanya sebesar 25,1 juta ton.

Sementara untuk nisbah kupas (stripping ratio), Mirae Asset mencatat bahwa PTBA membukukan nisbah kupas yang lebih rendah pada semester I-2020, menjadi 4,4x dari periode sebelumnya di angka 4,6x. Saat ini, asumsi rasio pengupasan PTBA untuk setahun penuh dipertahankan di level yang sama, yakni 4,5x.

Adapun penjualan keseluruhan batubara pada enam bulan pertama 2020 mencapai 12,5 juta ton (-6,7% yoy) yang terdiri atas penjualan ekspor sebesar 5,2 juta ton (41,4%) dan penjualan ke pasar domestic mencapai 7,3 juta ton atau. setara 58,6% dari total penjualan.

Seiring, harga jual rerata (average selling price /ASP) batubara pada semester I-2020 juga merosot ke Rp705.735  per ton (-9,4% yoy) karena penurunan harga batubara yang terjadi secara global.

Ini berimbas pada pendapatan PTBA yang menurun sebesar 15,1% menjadi Rp 9,01 triliun. Pendapatan PTBA pada enam bulan pertama 2020 hanya memenuhi 42,7% dari perkiraan Mirae Asset dan 48,3% consensus setahun penuh.

Mengingat perkiraan pendapatan yang tidak berubah, Andy mempertahankan target harga untuk saham PTBA pada level Rp 2.100 per saham.

Andy juga mempertahankan rekomendasi hold  saham PTBA karena hanya memilki potensi kenaikan 6,6%. Risiko dari rekomendasi ini adalah harga batubara global yang lebih rendah dan perubahan regulasi.

Related Regular News: