Komoditas Energi: Batu Bara Paling Stabil di Tengah Ketidakstabilan

Sumber : https://market.bisnis.com/read/20200413/94/1225935/komoditas-energi-batu-bara-paling-stabil-di-tengah-ketidakstabilan

 

Kendati pergerakan cukup fluktuatif sepanjang tahun berjalan 2020, harga batu bara berhasil bergerak relatif stabil dibandingkan dengan komoditas energi lainnya di tengah sentimen pandemi COVID-19.

Analis Capital Futures Wahyu Laksono mengatakan bahwa sejauh ini semua komoditas mulai dari tembaga hingga batu bara mengalami tren pelemahan akibat sentimen penyebaran Covid-19 yang melemahkan permintaan.

Namun, batu bara berhasil bergerak cukup stabil dan tidak jatuh cukup dalam di antara komoditas energi lainnya. Dia melihat permintaan batu bara mampu bertahan tidak turun signifikan meskipun terdapat sentimen penyebaran covid-19.

Sepanjang tahun berjalan 2020, harga batu bara Newcastle untuk kontrak teraktif di bursa ICE terkoreksi 9,4 persen. Jika dibandingkan dengan komoditas energi lainnya, minyak jenis WTI telah terkoreksi hingga 63,1 persen dan harga gas alam di bursa Nymex terkoreksi hingga 20,72 persen secara year to date.

Dengan demikian, kinerja batu bara terlihat tidak separah yang diekspektasikan pasar komoditas energi. Wahyu pun menilai harga batu bara masih mampu bertahan di kisaran harga yang masih berada di level wajar.

Pada penutupan perdagangan Kamis (9/4/2020), harga batu bara kontrak April 2020 atau kontrak teraktif di bursa ICE parkir di level US$63,6 per ton, menguat 1,52 persen. Namun, level itu menjadi level terendah batu bara sejak Juni 2017.

“Harga masih di kisaran US$60 per ton yang merupakan harga perolehan tahunan sejak batu bara berhasil rebound dari keterpurukannya pada 2016. Harga batu bara saat ini masih sangat wajar, tidak parah,” ujar Wahyu kepada Bisnis.com, Kamis (9/4/2020).

Adapun, meluasnya penyebaran Covid-19 hingga ke banyak negara di luar China telah memicu aksi lockdown di beberapa negara, termasuk negara produsen batu bara besar seperti China dan Afrika Selatan. Akibatnya, produksi tertahan dan membatasi pasokan yang akan masuk ke pasar.

Tekanan pasokan tersebutlah yang dinilai berhasil mengimbangi prospek pelemahan permintaan seiring dengan proyeksi penurunan pertumbuhan ekonomi global akibat sentimen Covid-19.

Selain itu, importir batu bara utama seperti China, Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan telah berhasil mengatasi wabah Covid-19 sehingga prospek permintaan diyakini tidak akan terhantam cukup keras dan akan membantu harga untuk bergerak lebih stabil.

Mengutip perkiraan Bank UBS Swiss, konsumsi batu bara China saat ini telah kembali sekitar 94 persen dari posisinya tahun lalu.

Sementara itu, menurut Asosiasi Transportasi dan Distribusi Batu Bara China penggunaan batu bara oleh pembangkit listrik dari lima utilitas utama China mencapai 488.800 ton pada pekan terakhir Maret 2020, lebih dari dua kali lipat dibandingkan dengan level terendahnya pada 10 Februari.

Analis Huatai Futures Wang Miao mengatakan bahwa China telah membakar lebih banyak batu bara pasca pemerintah setempat menerapkan pembatasan sosial untuk mencegah penyebaran Covid-19. Aktivitas pembakaran tersebut menjadi sinyal lain bahwa negara pertama yang dilanda wabah Covid-19 akan segera kembali ke tingkat normal.

"Jika data pembakaran batu bara dapat bertahan di atas level saat ini dan terus meningkat, maka itu menunjukkan China mulai kembali normal dan membantu harga batu bara yang berada dalam tren pelemahan," ujar Wang Miao seperti dikutip dari Bloomberg, Minggu (12/4/2020).

Adapun, secara mingguan, Wahyu memproyeksi batu bara bergerak di kisaran US$63-US$70 per ton, sedangkan untuk jangka menengah harga batu bara bergerak di kisaran US$60-US$75 per ton.

Related Regular News: