Harga tertekan, Toba Bara (TOBA) hanya akan produksi batubara 5 juta ton di 2020

Sumber  : https://industri.kontan.co.id/news/harga-tertekan-toba-bara-toba-hanya-akan-produksi-batubara-5-juta-ton-di-2020?page=all

KONTAN.CO.ID 4/12/2019  memberitakan bahwa melandainya harga batubara global mempengaruhi kinerja operasional PT Toba Bara Sejahtra Tbk (TOBA) sepanjang tahun 2019 berjalan.

Tercatat, volume produksi batubara TOBA baru mencapai 3,3 juta ton hingga kuartal III-2019 atau turun 17,5% (yoy) dibandingkan capaian kuartal III-2018 lalu sebanyak 4 juta ton.

Direktur PT Toba Bara Sejahtra Tbk Pandu Patria Sjahrir mengatakan, penurunan produksi batubara milik perusahaan sejalan dengan penurunan harga jual rata-rata atau average selling price (ASP) komoditas tersebut di tahun ini. Dalam paparan publik TOBA, disebut bahwa ASP batubara di kuartal tiga tahun ini sebesar US$ 69,1 per ton. Padahal, kuartal tiga tahun lalu ASP batubara berada di level US$ 73,7 per ton.

Menurutnya, di tengah penurunan harga batubara global sudah sewajarnya bagi TOBA untuk tidak bernafsu memacu produksi. Bahkan, dalam kondisi tersebut perusahaan diharapkan dapat mengurangi produksi. “Buat apa produksi banyak kalau harga batubaranya rendah,” kata dia, Rabu (4/12).

Manajemen TOBA sendiri mematok target volume produksi batubara di tahun ini sekitar 5 juta ton. Sedangkan di tahun depan, besar kemungkinan target produksi batubara perusahaan masih di kisaran 4 juta ton—5 juta ton.

“Kalau harga batubaranya turun lagi, kami genjot produksi sampai 4 juta ton. Kalau membaik, kami naikkan sampai 5 juta ton,” tambah dia.

Selain karena kondisi harga batubara yang dianggap kurang stabil, alasan TOBA tidak pasang target produksi muluk-muluk dikarenakan perusahaan sedang menggarap proyek pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).

Tercatat, TOBA mengerjakan proyek PLTU Sulbagut-1 dan PLTU Sulut-3 yang masing-masing berkapasitas 120 MW. PLTU Sulbagut-1 ditargetkan beroperasi pada tahun 2020 nanti, sedangkan PLTU Sulut-3 menyusul setahun berselang.

Terkait bisnis batubara, Pandu bilang, hasil produksi batubara TOBA mayoritas diekspor ke luar negeri. Hingga kuartal tiga lalu, tercatat Taiwan menjadi negara tujuan ekspor utama TOBA dengan porsi 26%. Kemudian diikuti oleh Malaysia (24%), India (15%), dan Thailand (14%).

Pandu berujar, pada dasarnya TOBA berupaya mendiversifikasikan negara-negara yang jadi tujuan ekspor batubara perusahaan. Selain itu, perusahaan juga terus mencari pasar ekspor terbaru untuk menyesuaikan kondisi harga batubara global.

Seperti di kuartal tiga tahun ini yang mana TOBA menjual 4% hasil produksi batubaranya ke Bangladesh. Sebelumnya, negara ini tidak masuk dalam tujuan ekspor perusahaan pada kuartal tiga tahun lalu.

“Permintaan ekspor seharusnya tetap stabil karena kami menjual batubara berkualitas tinggi,” kata Pandu.

Sebagai informasi, produk batubara yang dihasilkan oleh TOBA memiliki kalori sekitar 4.800—5.900 kcal/kg.

Related Regular News: