Jelang COP26, Tiongkok Justru Berencana Bangun Banyak Pembangkit Listrik Batu Bara

Sumber : https://www.beritasatu.com/dunia/841109/jelang-cop26-tiongkok-justru-berencana-bangun-banyak-pembangkit-listrik-batu-bara

 

Tiongkok berencana untuk membangun lebih banyak pembangkit listrik tenaga batu bara untuk mengatasi krisis energi. Seperti dilaporkan theGuardian, Selasa (12/10/2021), rencana Tiongkok ini menjadi pukulan bagi ambisi Inggris untuk mengamankan kesepakatan global tentang penghapusan batu bara secara bertahap pada KTT iklim Cop26 di Glasgow.

Dalam satu pernyataan setelah pertemuan Komisi Energi Nasional Beijing, Perdana Menteri Tiongkok, Li Keqiang, menekankan pentingnya pasokan energi secara teratur, setelah sebagian besar negara itu jatuh ke dalam kegelapan dengan pemadaman bergilir yang melanda pabrik dan rumah.

Saat Tiongkok telah menerbitkan rencana untuk mencapai puncak emisi karbon pada tahun 2030, pernyataan tersebut mengisyaratkan bahwa krisis energi telah membuat Partai Komunis memikirkan kembali waktu ambisi ini, dengan "jadwal dan peta jalan bertahap untuk puncak emisi karbon".

Sebelumnya Tiongkok telah menetapkan rencana untuk menjadi netral karbon pada tahun 2060, dengan emisi memuncak pada tahun 2030, satu tujuan yang menurut para analis akan melibatkan penutupan 600 pembangkit listrik tenaga batu bara. Presiden Xi Jinping juga berjanji untuk menghentikan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri.

Di bawah kesepakatan iklim Paris 2015, negara-negara yang berkomitmen untuk membatasi kenaikan suhu global hingga jauh di bawah 2 derajat Celsius.

“Keamanan energi harus menjadi dasar di mana sistem energi modern dibangun dan dan kapasitas untuk memasok energi sendiri harus ditingkatkan,” bunyi pernyataan itu.

Ambisi Beijing untuk keluaran karbon dioksida dipandang penting dalam dorongan untuk mencapai emisi karbon nol bersih global pada tahun 2050 dan memenuhi perjanjian Paris 2015 untuk membatasi kenaikan suhu rata-rata hingga 1,5 derajat Celsius. Tetapi Li mengatakan Beijing ingin mengumpulkan bukti baru tentang kapan emisi puncaknya akan tercapai.

Li telah menugaskan studi dan perhitungan mendalam sehubungan dengan penanganan baru-baru ini terhadap pasokan listrik dan batu bara, untuk mengajukan jadwal bertahap dan peta jalan untuk puncak emisi karbon.

Retorika Li mengikuti laporan bahwa Tiongkok telah memerintahkan dua daerah penghasil batu bara utamanya, Shanxi dan Mongolia Dalam, untuk memerangi krisis pasokan listrik negara itu.

Pendekatan baru Beijing terhadap batu bara yang tampaknya bertentangan dengan ambisi perubahan iklim negara Xi, kemungkinan akan menyebabkan alarm menjelang COP26.

Alok Sharma, presiden yang ditunjuk Inggris untuk COP26, mengatakan kesepakatan untuk menghentikan pembangkit listrik batu bara adalah tujuan utama dari KTT tersebut.

George Magnus, seorang peneliti di Pusat Kajian Tiongkok Universitas Oxford dan penulis Red Flags: Why Xi's China Is in Jeopardy, mengatakan Beijing telah dipaksa untuk merevisi rencananya dalam menghadapi kenyataan masalah ekonomi dan pemadaman listrik.

“Tiongkok telah tersandung ke dalam krisis energi dengan cara yang sama seperti yang kita lakukan, tetapi itu diperburuk oleh fakta bahwa jaringan dan perusahaan listrik tunduk pada kontrol harga dan tidak dapat meneruskan harga,” katanya.

Related Regular News: